Friday, 12 August 2016

Penang Part 6: I'm Back, Deen Maju and GSC

Setelah 2 bulan pulang dari Penang dan akhirnya gua kembali lagi ke Pulau kecil nan menyenangkan ini.

Tujuan utamanya karena bokap harus check-up lagi, iya biasanya 6 bulan sekali. Tapi untuk kali ini 2 bulan harus check-up.

So.. here i come, Penang. Don't ever get bored with me hehehehe.


Pagi-pagi buta gua udah harus bangun. Karena cici beli tiket Pesawat yang paling awal yaitu pukul 09.00 pagi, which is pukul 07.00 pagi udah harus nyampe Bandara.

Man, jujur aja gua bukan morning person. Jadi gua paling males kalo disuruh bangun pagi-pagi. Bawaannya suka kesel kalo dibangunin gitu. *grumpyface*

Tapi kalo pas lagi liburan, terus bangun pagi demi fotoin sunrise ya gua fine-fine aja sih hahahahaha.


Singkat cerita, udah nyampe Bandara, siap-siap masuk ke Pesawat dan berangkat ke Penang. Excited as always!


Lorong di Bandara Kualanamu.


Dat blue sky truly made my day.

Inilah kenapa gua suka banget kalo duduk di deket jendela Pesawat. Pas lagi bosen di Pesawat tinggal nengok keluar jendela udah bisa liat langit biru, awan-awan yang bergerak pelan dan laut.

Beruntungnya, setiap naik Pesawat mostly selalu dapet window seat. Emang udah takdir kayaknya..


Siap-siap landing.

Seperti biasa kalo udah landing di Bandara Penang, gua akan langsung ngibrit ke counter provider yang jual sim card. Internet is life.

Sim card terpasang di hp, internet udah bisa diakses. Kami langsung pesen taxi buat berangkat ke Island Hospital.


Setelah proses check-up yang lumayan lama, ternyata bokap harus rawat inap di Rumah Sakit beberapa hari sesuai saran dari Dokter. Ukuran kamar Rumah Sakitnya gede, gua sama cici bisa tidur bareng bokap di dalem. Jadi kami enggak perlu check-in Hotel lagi.

This Hospital room goona be my Hotel for 3 days.


Siangnya karena semuanya udah beres, bokap lagi istirahat dan ada cici yang jagain. Gua pun cabut keluar buat nyari makan siang sekalian cari udara segar. *ga betah lama-lama di Rumah Sakit*

Makanan pertama yang gua cari ketika sampe di Penang adalah the holy mother of food, Nasi Kandar! Terakhir makan Nasi Kandar 2 bulan yang lalu. Udah kangen banget sumpah sama makanan ini.

Kali ini gua mau cobain Nasi Kandar di Restoran Deen Maju. Menurut info yang gua dapet dari Google dan mulut rakyat-rakyat Penang yang pernah gua temui.

Nasi Kandar paling enak di Penang bukanlah di Nasi Kandar Beratur yang udah pernah gua post sebelumnya. Tapi best of the best Nasi Kandar bersemayam di Restoran Deen Maju ini.


As always. Ketika mau kemana pun di Penang, gua akan selalu menggunakan kendaraan favorit gua yaitu Grab Car atau Uber. Alesannya karena murah. Udah gitu aja.

Anyway, saking seringnya pake Grab atau Uber, kotak inbox sms gua penuh sama koko-koko dan abang-abang dari Grab dan Uber. Mantap.

 Karena nomor Malaysia, jadi ga perlu sensor lah ya..




Nyampe di Restoran Deen Maju udah disambut pemandangan antrian yang panjang banget. gile..







Saking ramenya sampe ada fotografer yang pake kamera profesional yang lagi mendokumentasikan keramaian di Restoran ini, entah emang khusus di sewa dari pihak Restoran untuk dokumentasiin atau cuma turis yang kebetulan lagi wisata kuliner juga.

Restoran ini buka dari pukul 2.30 siang sampai 11.00 malam. Pas gua dateng sekitar pukul 3an. Baru lewat setengah jem, manusia udah membludak begini. Ini semakin meyakinkan gua kalo Nasi Kandar di sini emang wajib banget dicoba.

Makin penasaran, gua langsung ikut antrian sebelum makin panjang.

Setelah antri puluhan menit, akhirnya giliran gua untuk memesan. sistem pemesanan Nasi Kandar ini mirip banget sama Nasi Padang.

Ada banyak varian lauk, sayuran dan kuah yang bisa bebas kita pilih.


KUAHNYA TUMPEH-TUMPEH BRAY.

Menu favorit gua selama makan Nasi Kandar yaitu Ayam goreng, telor bulet/telor dadar dan hati ayam. Untuk seporsi gede dan beberapa lauk begini cuma 6.50 Ringgit atau sekitar Rp 22.000.

Murah banget sih menurut gua. Inilah kenapa Nasi Kandar selalu jadi makanan favorit orang Malaysia begitu juga turis dari negara lain. Banyak, enak dan harga terjangkau. Sesuai selera pasar banget, ga heran sih jadi booming gini.

Oh iya, kalo makan Nasi Kandar selalu request ke abangnya "kuah campur" dan abangnya bakal campurin macem-macem kuah kari, rasanya pun lebih enak dari kari ayam aja.

I already tried it and it tasted very damn good!

Perut mendadak laper banget nulis begini, bisa delivery ga ya ke Indonesia?



Makin siang, manusia yang kelaperan makin rame. Antrian makin panjang. Buat yang mau ke Restoran ini sebaiknya dateng selang 30 menit setelah buka sih karena saking ramenya kadang bisa enggak dapet tempat buat duduk.

Ya kali makan sambil berdiri atau megangin piring sambil nunggu orang selesai makan..

Kalo niat bisa dateng nunggu sebelum buka. Makanan enak layak buat ditunggu bukan? hahahaha.



Deen Maju ini juga ternyata ada cabang 1 lagi di Penang. Jadi ada 2 restoran: Deen Maju di jalan Gurdawa dan Restoran Deen di jalan Jelutong.

Buat yang mau dateng ke sini pake Grab atau Uber jangan sampe salah masukin tempatnya di kolom pick-up ya.

Karena gua sendiri salah masukin tempat, sampe supirnya harus muter dari restoran yang satu ke restoran tempat gua makan.

Untung supirnya baik enggak marah-marah HAHAHAHA. 


Malemnya, seperti biasa gua bakal nyari makanan di Gurney Drive Hawker Centre. Tempat hits di Penang buat manjain perut. Enggak pernah bosen sumpah ke sini.

Dan pas dateng gua sempet bingung, kok ini tempat sepi amat, biasanya selalu penuh sama lautan manusia.

Ternyata nih ternyata, gua nemuin satu fakta yang gua baru tau selama ke Gurney Drive ini.

Di post sebelumnya kan gua pernah bilang kalo di Gurney Drive Hawker Centre ada 2 bagian: bagian Chinese dan bagian Pribumi.

Jadi di bagian Chinese ini ada sistemnya sendiri. 1 hari setengah food truck dari bagian ini bakal tutup. sebagian lagi buka. begitu pun sebaliknya. Jadi jualannya ganti-gantian gitu loh.

Ya wajar sih.. Soalnya kebanyakan makanan yang di jual sama. Bagi-bagi rejeki lah ceritanya..


Sebagian yang lagi buka. Rame!


Sebagian lagi tutup. Kok suasananya horor begini..

Okay enough for the rame dan sepi because wa uda laper bet. Makanan pembuka yang selalu gua pesen adalah fried oyster alias martabak telor kerang. I miss this food so much!

Di Indonesia juga ada sih makanan ini, namanya Ham Ke, tapi rasa sama cara masaknya beda. 

Yummy!

The second food is char kway teow alias kwetiau goreng. Karena ada banyak food truck yang jualan kwetiau, ada sedikit tips dari gua yang udah lumayan sering makan di sini.


Jadi kalo kalian bingung terlalu banyak yang jualan kwetiau dan pengen makan yang paling enak.

Carilah food truck kwetiau yang paling rame antriannya. Serius, biasanya kalo banyak yang antri berarti rasa makanannya enak! Bukan berarti sepi rasanya enggak enak juga loh, tapi biasa aja.

Untuk antri kwetiau ini, gua harus nunggu 20 menitan.. Makan kwetiau juga harus pedes banget sih baru berasa. Buat yang suka pedes tinggal bilang ke orangnya: "more spicy" dan kwetiau anda bakal merah menyala. Mantap!

Harga sepiring kwetiau dari 6 Ringgit sampe 13 Ringgit (Rp 18.000-Rp 40.000) sesuai besar piring dan tambahan udang.


Setelah makan yang berat-berat, waktunya snack penutup. Snack penutup resmi gua adalah kulit ayam, iya.. kulit ayam. Siapa coba yang enggak suka kulit ayam?

Biasanya harus ke restoran fastfood. Beli ayamnya dulu baru bisa makan kulit ayam. Tapi kalo di Penang bisa makan kulit ayamnya doang. Sepiring kulit ayam cuma 4 Ringgit alias Rp 12.000.

*Ngebayangin kulit ayam yang crunchy*
*Ngelirik mupeng ke ayam tetangga*
*Ayamnya ngelirik balik*
*Lalu kami jatuh cinta*

EH BUKAN BEGITU MAKSUD GUA, BGST....


Selesai makan, biasanya gua langsung cabut ke Gurney Plaza. Mall ini deket banget dari Gurney Drive Hawker Centre, cuma sebelahan aja.

Nyampe Mall, tempat yang selalu gua tuju yaitu Golden Screen Cinemas. It's movie time!





Waktu kelar nonton, gua nyesel banget pilih film yang gua tonton. Biasanya kalo nonton film pasti selalu fokus banget ke layar bioskop sampe enggak megang hape sama sekali.

Tapi kali ini ditengah film gua sampe ketiduran. Filmnya terlalu boring, ternyata enggak semua film fantasy bagus-bagus. Efek visual yang terlalu lebay emang enggak asik. Pfftt..

Judulnya sih enggak perlu disebutin karena gua tau selera tiap orang pasti beda-beda. *tapi udah gua sebutin di Path* *yauda gapapa media sosialnya private* *HAHAHAHA*


Waktu mau pulang, gua pesen Grab dan agak surprised. Surprised karena drivernya cewe dan udah tengah malem masih narik. Gile..


Di Jakarta belom pernah liat ada cewek yang nyupir Grab atau Uber, tapi pernah liat  beberapa driver cewe Go-Jek sih. Itu pun pasti nariknya enggak sampe malem-malem banget.

Ya enggak heran sih karena negara kita belom masuk kategori negara yang aman.

Sunday, 17 July 2016

Jogjakarta Part 5: Cafe Bertema Alam vs Cafe Minimalis

Hari terakhir di Jogjakarta. That saddest moment is when holiday comes to an end..

Biasanya hari terakhir liburan, gua ga akan ke tempat objek wisata yang terlalu jauh, apalagi duit di dompet udah menipis. paling disekitar Kota aja.

OOTeDe banget nih pit?

Udah siap jalan-jalan!

Keluar hotel, baru nyadar di depan hotel ternyata ada street art. Street art di Jogjakarta engga kalah keren dari Penang. Mantap.

Yang sangat disayangkan adalah mental orang Indonesia yang masih dengan gampangnya buang sampah di pinggir jalan dan mengganggu pemandangan.  

 Fotonya sih udah keren, tapi sampah dimana- mana. Yaelah.


"This wall looked better with graffiti" indeed, yes it is!

Sadly those trashes ruined it. Human has only one brain but i thought they need the new one that actually works, really works. Seriously.

Sadarlah wahai kalian yang masih suka buang sampah di jalanan dan enggak ngerasa malu sama sekali.

Buang sampah sembarangan itu enggak keren tapi malah nunjukin kalo otak kalian enggak berfungsi dengan bener. Camkan itu!

-----------------------Batas ngomel-ngomel----------------------- 

Gua sama cici lanjut jalan kaki ke salah satu tempat nongkrong yang lagi happening di Jogjakarta yaitu Semesta Cafe.

Lokasinya enggak terlalu jauh dari hotel. Sekitar 20 menit jalan kaki udah nyampe.

Penampilan luar Semesta Cafe memang enggak meyakinkan, tapi kalo udah masuk. Kalian bakal disuguhkan suasana yang luar biasa.

Penampakan dalam Semesta Cafe.

Semesta Cafe ini adalah Cafe bertema alam. Di semua sisi Cafe dihiasi pot yang berisi tanaman hijau bahkan sampai atap Cafe pun didekorasi dengan tanaman.

Di tengah-tengah ada pohon besar yang enggak ditebang buat menambah suasana alam di Cafe ini. Nature at it's best.


Selain itu di dalem Cafe juga ada 1 buah air mancur dan alunan musik yang bikin pengunjung rileks dan betah untuk duduk berlama-lama.

Cafe ini cocok banget buat pecinta alam dan orang-orang yang udah bosen dengan Cafe yang berAC dan tertutup.

Adeeeemmm..

Untuk menu di Cafe ini ada bermacam-macam, dari makanan yang berat sampai ringan. Harganya pun relatif murah dibanding Cafe-cafe di Jakarta.

 Menu Semesta Cafe. (Google)

 Selamat makan!

Menu yang gua pesan adalah nasi putih dan ayam geprek sedangkan cici pesan indomie semesta dengan sepiring tahu sumedang.

Di Cafe ini untuk pemesanan makanan atau minumannya harus ke kasir dan langsung bayar sebelum makanan dan minuman diantar.

Mungkin mereka trauma sama pengunjung yang makan terus main kabur gitu aja tanpa bayar..


Ayam Gepreknya ntap bet dah.

Ayam Geprek ini mungkin bersaudara sama Ayam Gepuk Pak Gembus di Jakarta.

Karena bentuknya yang mirip, bedanya adalah untuk ayam geprek, tulang-tulang ayamnya udah dipisahin semua dari daging. Makannya pun enggak repot.

Dan tentunya yang bikin enak yaitu cabenya yang pedes banget bikin lidah menggelinjang ena-ena. ((MENGGELINJANG ENA-ENA))

I recommend you all to eat this, if you happen to come to this Cafe. Enak parah! suer dah.

Indomie belahan jiwaku.

Selang 1 jam makan ayam geprek. Gua order makanan lagi, sepiring indomie double dengan sebutir telor, sosis ayam dan sepiring jamur crispy.

Ya Buddha.... Ini perut macem apa sih kok enggak ada kenyang-kenyangnya.. Abang yang nganterin makanan bisa geleng-geleng pala liat gua makan.

Untung Cafenya lagi sepi, jadi gua bisa bebas makan dengan brutal tanpa diliatin dengan ekspresi aneh. 

Jamur Crispi.

Untuk yang mau ngopi-ngopi di Cafe ini, Semesta Cafe terletak di Jalan Abu Bakar Ali 2, Kota Baru, Jogjakarta. Buka setiap hari selama 24 jam. Jadi kalian bisa datang kapanpun dan jangan lupa untuk nyicipin kopinya yang enak!

Saking terlalu nyamannya Cafe ini dan karena Wi-Fi yang kenceng. Ga berasa hari udah sore.


Tugu Jogjakarta.

Gua berencana pindah ke Cafe-cafe lain yang unik sekalian nyari suasana baru. Setelah searching dengan bantuan suhu Google, ketemulah satu Cafe bernama Blanco Coffee & Books.


Masih sepi..

Lagi-lagi disambut Cafe yang dihiasi pot tanaman gantung. Apakah dalamnya bertema alam juga? Let's see..

Anyway di depan Cafe ada tempat khusus untuk parkir sepeda. Beginilah kerennya Jogjakarta, masih banyak anak muda yang pergi ke Cafe dengan bersepeda.


Bagian dalam Cafe.

Konsep desain interior di Blanco Coffee ini tergolong minimalis, sederhana dan cozy. Ukuran Cafe pun cenderung kecil, kira-kira hanya bisa menampung sekitar 30an orang.

Di dalam Cafe juga disediakan Rak buku yang besar lengkap dengan macam-macam buku buat para pengunjung yang mau membaca.

Itulah kenapa ada embel-embel "Books" di nama Cafe ini.

Meja ukuran besar buat yang mau meeting dan bekerja dan meja-meja kecil buat pengunjung yang sekedar pengin nongkrong atau membaca.

Dinding Cafe juga dihiasi dengan beberapa lukisan, foto-foto dan pajangan dengan quote berunsur Cafe untuk memaksimalkan dekorasi Cafe.

Desain Cafe yang simple. Suka!


Setelah dapet tempat duduk, gua ke bagian kasir untuk memesan minuman. Karena jarang minum kopi akhirnya gua mesen Double Expresso yang gua sendiri enggak tau bentuknya seperti apa.

Kopi pun diantar, ternyata cuma segelas kopi kecil dan isinya cuma setengah. I was like "what the heck?!" kopi begini mah bikin kembung pun enggak..

Karena enggak puas dengan kopi pertama, gua pun pesen lagi kopi kedua. Kali ini Cappucino Latte and finally it's a big one.

2 gelas kopi untuk 1 orang. Yea, i love coffee that much. *padahal salah mesen* 

Setelah kejadian salah pesen kopi, kejadian absurd yang lain pun dimulai.

Di mana ada Sutris, disitulah kejadian absurd terjadi - Sutris, 22 Tahun.

Kebiasaan yang gua lakukan setiap kopi datang adalah tanya password Wi-Fi. Pertanyaan wajib yang harus gua tanyakan.

Si Bloon: Mas, password Wi-Finya apa ya?
Mas Cafe: masih yang dulu mas..
Si Bloon: saya baru pertama ke sini.
Mas Cafe: passwordnya "masihyangdulu" m-nya besar mas.. *lalu pergi dengan cengegesan*

Terjadilah hening panjang..
Hening yang sangat panjang..
Sumpah awkward moment of the day banget.

Kenapa sih lu enggak ngedong-ngedong Sut? Hah? Enggak bosen malu-maluin terus? *keplak pala sendiri*

DALEM HATI MASNYA PASTI BERSABDA: "INI ANAK KOK BLOON AMAT YA HAHHAHAHAHAHAHAHHHAHAHAHAHAHHA!"

Udah.. Udah cukup ketawain guanya. Let's move on, okay?


Makin malem makin banyak anak-anak muda dan mahasiswa yang datang ke Cafe untuk nongkrong atau kerjain tugas bareng.

Wa mah sendiri dong. Udah biasa bray. Siap.

Buat kalian yang suka Cafe yang minimalis, tenang dan cozy. Blanco Coffee & Books adalah Cafe yang tepat.

Blanco Coffee & Books terletak di Jalan.Kranggan No.30, buka setiap hari dari pukul 07.00 pagi - 01.00 dini hari. Kalian juga bisa mengunjungi Instagram mereka buat liat-liat di @blancoyk.


Waktu udah semakin malam dan mendekati jadwal kereta api untuk pulang ke Jakarta.

Gua pun jalan kaki pulang ke Hotel buat meet up sama cici dan ambil barang-barang yang dititip lalu pergi ke Stasiun Kereta Api.

Tugu Jogjakarta di malam hari.

Fotonya sore-sore karena malem gelap cuy..

Now holiday is officially over, i need to admit that Jogjakarta is the ones heartwarming town that i adored so far.

Entah kenapa Kota ini punya pesona sendiri untuk para traveller termasuk gua.

Gua pun berjanji dengan diri sendiri untuk balik secepatnya ke Kota ini dan explore lebih banyak lagi tempat yang asik. Wait for me ya, Jogjakarta :)